Senin, 27 Juni 2016

Bookharm & Kutukan Buku Matematika

#BBIBookishConfession
Halo pembaca yang budiman! *krik**krik*

Jadi setelah bolos selama Februari-Mei kemarin, akhirnya saya posting bareng BBI lagi. Haa, ampuun. Dan saya gak akan membela diri, emang dasar sayanya kurang usaha buat ikutan semuanya huhuhu.

Sudahlah, kembali ke topik. Jadi bulan Juni ini, tema posbarnya adala Bookish Confession. Kita di minta membuat "pengakuan" seputar buku yang selama ini gak banyak diketahui oleh orang-orang di sekitar.

Meski katanya jangan berpikir terlalu keras, tapi saya jadi bingung sendiri. Soalnya, saya sendiri orangnya ember abis, jadi kayaknya gak ada yang tersisa sebagai rahasia. Tapi setelah melihat kata “pengakuan”, tiba-tiba saya jadi keinget sesuatu, semacam ironi yang saya lakukan sebagai orang yang ngaku-ngaku sebagai pecinta buku.


BOOKHARM

Yang namanya bookworm pasti gak mau dong buku-bukunya rusak? Bahkan kadang suka overprotektif ketika temen-temen yang bukan sesama kutu buku minjem bukunya. Entah takut robek, basah, kecoret, bahkan sekecil kelipet aja. Kadang kan ada aja orang yang gak ngerti betapa berharganya buku-buku kita dan ngaggep lebay ketika diwanti-wanti ‘jangan basah, robek, kotor, kelipet, dst dst”

Saya salah satu orang yang kayak gitu, suka lebay ketika minjemin orang lain buku saya. Selain pernah pengalaman dapet buku dalam keadaan memprihatinkan setelah dipinjam, saya emang agak rese orangnya.

Tapi, jeng-jeng-jeng ...
the horror


Yup, saya sendiri juga melakukan perusakkan terhadap buku. Ya walau gak separah sampe negbakar buku sih *uhuk*. Dulu, karena belum tau apa itu bookmark saya biasa melipat buku buat menandakan batas bacaan. Kadang juga masih gak terlalu was-was kalau buku basah karena hujan-hujanan sepulang sekolah.

Tapi sekarang saya udah tobat kok, satu-satunya bookharm yang masih tersisa adalah saya masih nulis tanggal beli dan nama saya di halaman pertama buku.  Kalau ditanya alasannya, saya bakal jawab dengan alasan yang sama dengan temen saya yang menularkan kebiasaan ini: Biar inget aja, jadi ketika saya buka lagi buku itu dan liat tulisan cakar ayam saya, jadi tau kapan saya beli buku itu, udah berapa lama, dan ya, alasan-alasan sentimental lainnya.

KUTUKAN BUKU MATEMATIKA

Sebenernya, saya rasa yang satu ini gak terlalu penting sih. Dan mungkin cuma kebetulan aja. Tapi karena saya gak tau mau cerita apa lagi, jadi yaah.

Buku teks matematika di perpustakaan SMP saya itu ada dua jenis, beda penerbit. Dan buku mana yang bakal jadi acuan guru matematika saya nanti, saya gak tau. Sayangnya, siswa gak boleh minjem dua buku pelajaran sekaligus. Jadi mengadu nasib, saya memilih satu. Kemudian setelah gurunya masuk kelas untuk pertama kali, saya salah milih buku. Dan ketika mau tuker, ternyata buku matematika yang jadi acuan guru matematika saya itu sudah habis. Okelah, udah nasib saya.

Tapi saya gak akan terlalu kesel, kalau ternyata tahun berikutnya. Lagi-lagi saya mengalami kejadian yang sama. Padahal gurunya sama dan saya udah milih buku berdasarkan penerbit yang sama dengan acuan tahun lalu.

Kemudian di tahun ketiga, saya akhirnya memilih buku yang tepat. Tapi kemudian buku itu hilang di bulan-bulan pertama tahun ajaran baru. Tiga tahun, tiga tahun saya gak punya buku pegangan matematika dan ini cuma terjadi dengan pelajaran matematika.

Bahkan di tahun pertama SMA, ketika saya bela-belain beli buku pegangan karena sekolah tidak menyediakan. Tapi ketika saya udah beli dan nunjukkin ke gurunya, ternyata saya salah beli. Arggh.



Dan itu dia pengakuan saya tentang buku *kriuk*

16 komentar:

  1. Aku juga selalu ngasih nama atau tepatnya paraf aja di halaman pertama bukuku. Dulu sih sempet jg nulis tgl kapan belinya, tp karena buku2 yg dibeli sering ngga langsung dibaca, jadi ya masih sampul plastik gitu, terus Ketimbun, terus lupa kapan belinya hahahaha...

    *Another confession* :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah kadang lupa ngasih nama kalau buru-buru pengen dibaca bukunya ._.

      Hapus
  2. Aku masih belum tega ngasih nama di buku, jadinya malah sering lupa belinya kapan (kadang malah lupa udah beli buku itu) dan sering kali pas kupinjemin, aku lupa kalo itu bukuku gara2 nggak ada namanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu tuh, buat jaga-jaga kalo minjemin buku

      Hapus
  3. Saya sampai saat ini masih sering meninggalkan jejak berupa bulan dan tahun beli buku di lembar awal :(. Alasannya sama, biar tau kapan tepatnya saya beli buku tersebut.

    BalasHapus
  4. hahahaa.. pukpuk buku matematika *eh*
    duh, ngakak baca book confession yang kedua.. :D

    BalasHapus
  5. Ahh, bagian yang nggak rela kalau buku itu sampai kelipet, basah, dicoret-coret, apalagi kebakar itu aku banget. Hehe. Terus, untuk menghindari melipat buku sebagai penanda aku baca sampai mana, aku lebih memilih untuk memakai barang nggak penting sebagai penanda, kayak tisu, uang, bahkan struk belanja. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga mbak, sekarang udah tobat dari lipat melipat buku :3

      Hapus
  6. Aku dulu juga suka nulis nama dan kapan aku beli buku tapi sekarang udah nggak lagi karena karena udah bosan rencananya mau dijual lagi, wakakaka

    BalasHapus
  7. Aku masih nulisin nama juga, hehe. Tapi cuma ke buku-buku yang "nggak bakalan dijual lagi atau di swap" :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, ide bagus tuh, saya juga suka nggak enak kalo ngasih buku yang ada nama sayanya

      Hapus
  8. aku dulu sering banget tuh nulis nama, tanda tangan, tanggal beli, beli di mana dll hahaha komplit. sekarang sih tapi udah nggak, paling ditulis di postingan review aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooh, gitu ya, mbak. Saya sih seneng aja liat tulisan saya dan perkembangannya dari waktu ke waktu *narsis abis*

      Hapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...